Rabu, 13 Februari 2013

Untitled II.


Bagi remaja macam aku yang tinggal jauh dari orang tua itu susah-susah-gampang. Susah karena setiap butuh orang yang care dan perhatiin itu gaada, gampang itu belajar mandiri menata hidup sendiri, jadi lebih  menjadi diri sendiri.
Temen-temen yang deket itu sangat membantu meringankan hari-hari beratku, mereka bisa buat aku ketawa, pas aku sedih ada, saat biasa aja juga ada.
Keberadaan orang terspecialkan dihidupku pun sangat amatlah penting. Mengapa? Saya lebih leluasa kepada dia, saya mengeluarkan yang ingin saya sampaikan, saya ‘bebas’. Dan, saya tipe orang yang menduluankan orang special daripada teman. Karna kalau saya susah ada ikatan, saya akan meluapkan sayang saya kepadanya, saya menganggap dia satu-satunya. Memang terdengar egois, tapi inilah saya.
Pacar menurutku (sejauh ini) bisa dibilang segalanya buat aku. Gaktau kenapa kalau aku punya pacar, hidupku lengkap. Ada yang perhatiin, ada yang marahin, ada yang bisa aku ajakin curhat kalau memang bisa curhat, ada saat aku butuh. Kalau aku punya masalah aku lebih percaya ngomong sama pacar dan dunia maya.
Kenapa aku lebih percaya sama dunia maya? Karna dunia maya itu semu, dia juga gak bakal pergi,aku curhatpun dia tetep ada. Kalau curhat sama orang, belum tentu mau didengerin dan kasih solusi. Orang yang paling kita percayai aja bisa pergi apa lagi orang yang belum kita percayai, right?
Kadang, ngerasa sepi kayak gapunya siapa-siapa, ngerasa kosong kayak gaada yang perhatiin, ngerasa terlantarkan kayak gaada yang peduliin. Ya, cuma perasaan aja sih, tapi bener kok. Kadang-kadang..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Loading...